Pulau Kelor Labuan Bajo, Tak Sekadar Tempat ‘Pemanasan’

0
742

ARCHIPELAGO – Pernah mendengar gaung Pulau Kelor di Labuan Bajo? Tentu namanya tak sekondang Pulau Padar atau Pulau Komodo.

Julukan untuk Pulau Kelor adalah tempat mampir. Imejnya sebagai “pulau persinggahan” memang melekat dalam daftar trip berlayar atau sailing.

Biasanya, Pulau Kelor ini disinggahi pelancong sebelum mereka kembali mendarat di kota. Atau, malah jadi tempat “pemanasan” sebelum berlayar menuju pulau tujuan utama, yakni Pulau Komodo atau Pulau Padar.

Keindahan Pulau Kelor tak kalah dengan Labuan Bajo

“Biasanya, para tamu latihan tracking dulu di Pulau Kelor. Baru setelahnya melanjutkan sailing,” kata Lulang, nakhoda kapal.

Padahal, keindahan Kelor patut bersanding dengan pulau-pulau lainnya. Di pulau itu, terdapat sebuah bukit kecil. Pengunjung bisa mendaki. Tidak tinggi-tinggi amat, tapi cukup terjal. Kemiringannya hampir 60 derajat.

Cukup sulit untuk pendaki pemula. Bukitnya licin lantaran ditumbuhi rerumputan. Juga tak ada penampangnya di kanan dan kiri. Namun, kalau sudah sampai puncak, panorama hamparan laut bergradasi jadi obat letih.

Puncak Kelor menghadapkan pendakinya pada gugusan Pulau Menjaga. Bentuknya mirip jajaran kerucut yang berbaris dan berlapis-lapis. Pemandangan kapal yang mendarat di bibir pantai sungguh menyempurnakan eksotisme Pulau Kelor.

Pengunjung tak cuma disajikan keindahan dari puncak bukit. Dengan aktivitas snorkeling pun, penampakan biota laut yang sehat turut menjadi “menu” utama. Ratusan jenis ikan berseliweran dan terumbu karang yang berwarna-warni terlihat seperti lukisan bawah laut yang hidup.

Tepian Pantai di Pulau Kelor

Untuk menikmati Pulau Kelor lebih lama, pengunjung bisa berkemah semalaman dan menggelar tenda dom. Namun, jangn lupa, membawa logistik yang lengkap. Sebab, tak ada warung atau rumah penduduk di sini.

Pastikan pula membawa kembali sampah-sampah bekas makanan atau minuman, supaya pulau tak ternoda oleh limbah.

Pulau Kelor letaknya cukup dekat dengan Kota Labuan Bajo. Kalau berlayar, waktu tempuhnya tak sampai 30 menit. Bahkan, bisa naik kapal nelayan kecil. Biaya sewa kapal untuk menuju pulau ini berkisar Rp 600 ribu pergi-pulang. Satu kapal muat untuk enam hingga tujuh orang.(NUH/TEMPO)

LEAVE A REPLY